Pages

Friday, September 20, 2013

Jumaat Yang Mulia, cukupkah dengan memohon maaf?


Renung dan hayati :-)

Seorang anak yang cukup kuat berdendam kepada seorang bapa, mungkin hasutan seorang ibu.
Bahu yang memikul, bukan mata yang memandang.

Apa tidaknya seorang ayah meninggalkannya masih dalam kandungan.
Cerai. Sebab bercerai jangan ungkit dan tanya itu hak kedua ibubapa.

Bertahun berbulan seorang anak membesar.
Seorang bapa tiada memberi nafkah.
Tiada kasih sayang semasa remaja, tiada nikmat membesar bersama seorang ayah. Seorang anak lelaki. Cukup sedu.

Atas alasan mencari seorang ayah. Saranan seorang ibu.

Halalkah seorang anak soal amanah ayahnya? Relakah?

Remaja baru berjumpa seorang ayah.

Kecil hati, bila seorang anak meminta untuk belikan sesuatu peralatan semasa mula masuk kerja.

Biarkan berlalu..

Bertahun

Atas suatu kes yang melibatkan penjagaan, bila berlaku semasa sama sama tua dan berumur..

Lalu dendam bercambah..

Soalnya seorang ayah sanggupkah berdepan dengan anaknya memohon ampun segala kehidupan yang lalu,silap yang lalu.anaknya yang terabai.

Juga adakah seorang anak boleh memaafkan kesalahan dosa ayahandanya..dalam soal amanah tanggungjawab di dunia?
Itu belum kira kemaafan seorang bekas isteri..

Bolehkah sekadar meminta maaf dalam soal amanah?
Maaf kuasa tersalah guna, kesan kepada wang?tersalah pandang? Hanya minta maaf..secara rambang di dada akhbar atau lokasi umum?

Cuba bayangkan seorang ayah yang cukup lengkap sedang menanti di pintu Syurga,,tertahan terlekat,,dek amanah terhadap anaknya? Selagi anaknya tak maafkan?

Kemaafan dari pemimpin, ketua jabatan,agama, pemimpin masyarakat, sosial atau organisasi bagaimana cukupkah sekadar.

"....saya minta maaf atas keslahan saya.."
salah apa?

Dia MAHA Pengampun
Tapi ini soal hubungan sesama insan

Kita tunggu di AL MIZAN nanti.

Post a Comment